Skip to main content

Pengertian, Keutamaan dan Manfaat Mempelajari Ilmu Tauhid

Hal pertama dan wajib yang harus diketahui oleh setiap hamba Allah adalah mengetahui tentang Tuhan atau bisa disebut juga dengan ilmu iman kepada Allah (ilmu tauhid).

Bagi setiap orang yang akan mempelajari Ilmu Tauhid, harus terlebih dahulu mengetahui kepada 10 macam mabadi fan tauhid.

Daftar Isi

1. Ta’rif/ Definisi Ilmu Tauhid

Definisi ilmu tauhid ada tiga macam :

  • Menurut lughot atau etimologi (asal kata) :
    اَلْعِلْمُ بِاَنَّالشَيْئَ وَاحِدً

    Artinya : Mengetahui bahwa sesuatu itu adalah satu.

  • Menurut syar’an atau terminologi religion (istilah) :
    عِلْمٌ يَقْتدِرُ بِهِ عَلىَ إِثبْاَتِ العَقَائِدِ الدِّنِيَّةِ مُكْتَسِبٌ مِنْ أَدِلَّتِهَا اليَقِيْنِيَّةِ

    Artinya : Ilmu yang menetapkan aqidah agama islam yang diambil dari dalil-dalil yang yakin.

  • Menurut syar’i :
    إِفْرَادُ الْمَعْبُوْدِ بِالْعِبَادَةِ مَعَ اعْتِقَادِ وَحْدَتِهِ ﻭﺍﻟﺘّﺼﺪﻳﻖ ﺑﻬﺎ ذَاتًا وَصِفَاتٍ وَأَفْعَالاً

    Artinya : Allah yang disembah, serta mengi’tikadkan tunggal-Nya disertai dengan pengakuan dan penerimaan ketunggalan dzat, sifat dan af’al-Nya.

Dari tiga definisi atau pengertian yang sudah disebutkan di atas, dapatlah disimpulkan bahwa manusia pada pokoknya ada yang bertauhid dan yang tidak bertauhid.

Yang termasuk kepada golongan orang yang bertauhid atau mukmin adalah :

  • Orang yang berilmu tauhid dan mengesakan ibadahnya kepada Allah, serta di dalam hatinya tidak membenarkan adanya Tuhan selain Allah.
  • Orang yang mengesakan ibadahnya kepada Allah secara kebetulan dan tidak membenarkan adanya Tuhan selain Allah, hanya saja dia berdosa karena tidak mempelajari ilmu tauhid

Yang termasuk kepada golongan orang yang tidak bertauhid atau kafir adalah :

  • Orang yang berilmu tauhid, tapi dia tidak mengesakan ibadahnya kepada Allah.
  • Orang yang berilmu tauhid serta mengesakan ibadahnya kepada Allah, tapi di dalam hatinya mengesakan kepada Tuhan selain Allah.
  • Orang yang berilmu tauhid serta beribadah kepada Allah, tetapi hatinya tidak mengakui bahwa Tuhan itu adalah Allah.
kalimat tahlil
madrasahsalafiyyah.wordpress.com

2. Maudhu/ Sasaran Ilmu Tauhid

Yang menjadi sasaran dalam pembahasan ilmu tauhid adalah dzat Allah, dzat Rosul, perkara mumkinul wujud dan aqidah sam’iyyah.

3. Tsamroh/ Hasil dari Ilmu Tauhid

Hasil yang akan didapat dari mempelajari ilmu tauhid yaitu kita dapat mengenal Allah dan Rosul-Nya disertai dengan dalil-dalil yang yakin.

Serta dapat menentukan kebahagian yang abadi di akhirat, karena dapat dipahami bahwa tempat kembali seluruh mukminin (yang bertauhid) adalah surga, sekalipun yang bermaksiat (setelah mendapat ampunan dari Allah atau telah menjalani hukuman di akhirat).

Dan sesungguhnya tempat kembali orang kafir adalah neraka, sebagaimana telah disebutkan dalam al Qur’an surat An-Nisa ayat 57 :

وَالَّذِينَ آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ سَنُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا لَّهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ وَنُدْخِلُهُمْ ظِـلاًّ ظَلِيلاً

Artinya : Dan orang-orang yang beriman dan beramal sholeh, kelak akan kami masukkan mereka ke surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, kekal mereka di dalamnya, mereka di dalamnya mempunyai istri-istri yang suci, dan kami masukkan mereka ke tempat yang teduh lagi nyaman.

Dan firman Allah dalam surat Al-Baqoroh ayat 39 :

وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا أُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Artinya : Adapun orang-orang kafir dan yang mendustakan ayat-ayat kami, mereka akan menempati Neraka serta di dalamnya ada dalam keabadian.

Dan Syeh Zaenudin Al Malebary dalam kitab Syu’bul Iman menadhomkan :

وَبِأَنَّ مَرْجِعَ مُسْلِمٍ لِجَنَانِهِ ~ وَبِأَنَّ مَرْجِعَ كَافِرٍلِجَهَنَّمُ

Artinya : Bahwa sesungguhnya tempat kembali muslimin di akhirat kelak adalah surga, dan sesungguhnya tempat kembali kafirin adalah neraka.

4. Fadlu/ Keutamaan Ilmu Tauhid

Keutamaan ilmu tauhid adalah termulia diantara semua ilmu, karena bertalian dengan dzat Allah dan Rosul-Nya.

5. Nisbat/ Hubungan Ilmu Tauhid dengan Ilmu yang Lain

Ilmu tauhid merupakan dasar dan akar dari ilmu-ilmu ajaran agama islam, sedangkan ilmu yang lainnya merupakan cabang dari ilmu tauhid.

6. Wadl’i/ Yang Mempunyai Gagasan

Ilmu tauhid pada pokoknya adalah dari para Nabi dan Rosul, berdasarkan dari wahyu Allah. Kemudian disusun dan dibukukan pertama kali oleh Abul Hasan Al Asy’ari serta pengikutnya dan oleh Abu Manshur Al Ma’thuridy beserta pengikutnya, yang dinamakan golongan An-Najiyah, golongan Ahlussunnah atau golongan Asy-syairoh.

7. Al Ismu/ Nama-nama Ilmu Tauhid

Ilmu tauhid mempunyai beberapa nama sebagai berikut :

  • Ilmu Tauhid
  • Ilmu Kalam
  • Ilmu Haqiqoh
  • Ilmu ‘Aqoid
  • Ilmu Ushuluddin
  • Ilmu ‘Aqoidul Iman
  • Ilmu Uluhiyah
  • Ilmu Ma’rifat

8. Istimdad/ Sumber Pengambilan Ilmu Tauhid

Dasar yang dipakai sumber dalam ilmu tauhid adalah dalil ‘aqly (petunjuk akal ghorizi) dan dalil naqly (petunjuk al Qur’an dan al Hadits).

9. Hukum Syar’i/ Pandangan Hukum Syara’ terhadap Ilmu Tauhid

Hukum Syara’ (hukum islam) mewajibkan dengan wajib ‘ain (individual) kepada seluruh mukallaf (manusia dan jin) untuk mempelajari ilmu tauhid dan bertauhid.

Oleh karena sasaran kewajiban mempelajari ilmu tauhid dan bertauhid adalah seluruh mukallaf dan bersifat individu, maka sekalipun orang kafir (selama sehat akalnya), akan dimintakan pertanggung jawaban tentang kewajiban mempelajari ilmu tauhid dan ketauhidannya masing-masing.

Sebagaimana firman Allah dalam surat al-Baqoroh ayat 21 :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Artinya : Wahai segenap manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang sebelummu, agar kamu bertaqwa.

10. Masail/ Masalah-masalah yang Terkandung dalam Ilmu Tauhid

Masalah yang terkandung di dalam ilmu tauhid adalah qodliyah, logika dan bahasan tentang sesuatu yang pasti ada (wajibat), sesuatu yang mustahil ada (mustahilat) dan sesuatu yang mumkin ada dan mumkin tidak ada (jaizat).

Aqidah Yang Benar Bagi Orang awam

Jika ditanya, di dalam bertauhid kita mengikuti faham, manhaj, cara berfikir atau metode yang mana. Jawabannya adalah kita mengikuti dua imam besar di dalam aqidah yaitu Imam Abul Hasan Al-Asy’ari dan Imam Abu Manshur Al-Maturidi.

Orang Indonesia kebanyakan mengikuti kepada Abul Hasan Al-Asy’ari, sehingga pengikut beliau disebut sebagai Al-Asy’ari atau Asya’iroh.

Pada dasarnya dalam bertauhid kita mengikuti Rasulullah saw, dan Imam Abul Hasan Al-Asy’ari menjelaskan aqidah Rasulullah dengan mudah dan gamblang.

Adapun didalam ilmu fiqih kita mengikuti Imam Syafi’i dan di dalam ilmu suluk atau ilmu tarbiyah kita mengikuti aliran tasawuf, diantara imam-imamnya adalah Imam Ghozali, Syekh Abdul Qadir Al Jaelani dll.

Buya Yahya : Asas Aqidah Ahlussunnah Wal Jama’ah

Setelah kita meyakini adanya Tuhan Allah, ternyata tidak cukup iman kita jika hanya sekedar sebatas meyakini adanya Allah.

Akan tetapi, lebih dari itu kita harus mengenal dan mengetahui sifat-sifat yang dimiliki oleh Allah atau yang sering disebut oleh ulama ahli tauhid dengan sebutan sifat wajib bagi Allah.

*dikutip dari diktat Aqidah Islamiyyah – KH. Choer Affandi dan Buku Tauhid – Buya Yahya.

21 thoughts on “Pengertian, Keutamaan dan Manfaat Mempelajari Ilmu Tauhid”

  1. Maaf nih, sejak kapan tidak belajar ilmu tauhid itu dosa ?
    Setahu saya, kita berdosa jika menyembah selain Allah swt. Berdosa jika menganggap Tuhan itu lebih dari satu. Berdosa jika tidak menjalankan perintah-Nya dan tidak menjauhi larangan-Nya.

    1. ilmu tauhid itu bukan ilmu sembarangan,jika kita belajar salah atau nggak tahu tentang fiqih maka kita cuma kena sangsi dosa. tapi kalau kita salah tentang tauhid maka kita dalam golongan orang2 yang kafir atau sesat. maaf klo merasa. maaf klo kita menyembah selain allah itu bukan dosa tapi itu kafir. dan sesat jika menganggap tuhan itu lebih dari satu, maksud sesat itu sudah temaksud kafir juga. disini klo kita bicara ILMU TAUHID maka menuju dia sesat atau tidak. tapi klo ilmu fikih kita cuma jatuh hukum dosa atau tidak. makanya tauhid itu buakan ilmu sembarangan.tahnks

      1. belajar ilmu tauhid itu justru wajib … dan belajarnya harus dengan guru yg benar-benar pandai dan berwawasan luas akan ilmu tauhid. yg bisa menyebabkan dosa adalah jika kita membahas ilmu tauhid dg tanpa didasari ilmunya

      2. ilmu tidak ada sembarangan untuk mempelajari ilmu bukan untuk perdebatan apakah kita lupa Allah itu nyata dan nampak di depan kita didunia ini trims

  2. Nahh itu yg anda sebutkan tadi ilmu tauhid kan? Klo gk belajar kita apakah tau Tuhan itu ada? Apakah tau Larangan Allah? Dan apakah tau apa perintahnya? Itu kan termasuk dari materi pembalajaran tauhid.

  3. Artinya kan klo kita tidak tau artinya tidak belajar, dan kita tidak belajar tidak tau dan jadi nya berdosa dan itu termasuk dosa besar

  4. ada seorang guru bertanya kepada muridnya…! apakah kalian tau berapa 5×5=25 bu. jawab Si murid. karna jawabannya benar.lalu pertanyaan saya.siapakah yang pintar..gurunya atau muridnya apa ilmunya….!

    1. ilmu agama itu bukan ilmu tauhid. tapi ilmu tauhid itu ilmu ketuhanan, ilmu dimana kita dibertahu tuhan itu ada, yang menciptakan langit dan bumi ini beserta isinya dan hanya tuhan allah yang wajib disembah. dan memberitahukan sifat2 allah dan semua itu wajib kita ketahui. klo ilmu agama itu ada banyak, ada agama budha, agama kristen,agama lain2. thanks

  5. Allah itu satu satunya bukan satu.. kalo sisebut satu (wahid) pasti ada kedua, ketiga dst.. Allah itu ahad (surat al ikhlas) satu satunya, nama Allah dari isim sifat..bukan isim zat..ampure matur tampiasih

  6. maaf tuan2 senior. Allah itu ada di mana ya? saya prnh didapati pertanyaan demikian.
    tolong berikan penjelasan tauhid nya

  7. Maaf tuan2 senior. Allah itu ada dimana ya ?
    sy prnh didapati pertanyaan demikian. tolong jelaskan ilmu tauhid nya

    1. PERNYATAAN ITU TIDAK BENAR.. yang mengatakan Allah itu ada dimana-mana ini Aqidah yang batil salah.., ini adalah aqidahnya orang yang menyimpang dan sesat bukan Aqidah Ahlussunnah Wal Jama’ah.. yang benar itu Allah berada diatas Arsy’-Nya. lihat Al-Quran “(Rabb)Yang Maha Pemurah, Yang Beristiwa di atas ‘Arsy.” (QS. Thaha: 5) dan juga “Kemudian Dia Istiwa` di atas ‘Arsy.” (QS. Al A’raf: 54, Yunus: 3, Ar Ra’d: 2, Al Furqan: 59, As Sajadah: 4, dan Al Hadid: 4)

      1. Maaf tuan Abdullah saya masih harus banyak tahu lagi tetang ini. saya pernah di hadapkan pertnyaan seperti itu oleh orang kristen. dan saya bingung sendiri karna ilmu saya belum sampe situ hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *